Saya Benci Bekasi!


Kranggan yang Kini Mulus

Saya benci Bekasi!

Swear, saya benar-benar benci Bekasi sampai ke ubun-ubun. Saat mencari rumah sekian tahun lalu, saya dihadapkan pada kesemrawutan penataan kota Bekasi. Angka kriminalitas yang tinggi dan kota yang tak ada indah-indahnya.

Tiap hari saat saya membaca koran, banyak kabar kriminal dari Bekasi. Hmm…mengerikan.

Saya selalu membandingkan kondisi Bekasi dengan kondisi dan suasana kawasan tempat tinggal orang tua di Kebon Jeruk Jakarta Barat. Tempat yang lumayan tertata dari berbagai sisi, meski macetnya gak ketulungan. Jadi tiap kali mencari rumah selalu dan selalu saya bandingkan dengan Kebon Jeruk.

Kelak akhirnya saya sadar, tak ada kawasan yang nyaman 100 persen, dimana pun itu. Ada kekurangan dan kelebihan masing-masing kawasan.

Setelah akhirnya tinggal juga di Bekasi, tepatnya di Kranggan, kembali saya bete karena beberapa sebab. Tapi yang paling mengganggu adalah kondisi jalan lingkungan yang buruk. Saya merasa seperti berada di negeri mana gitu…jalanan hancur baur, baik di dalam komplek perumahan maupun menuju komplek.

Selain di Kranggan, jalanan menuju kawasan Pondok Gede, sekitar Ujung Aspal luar biasa bututnya. Lubang di sana sini menganga. Debu beterbangan saat musim kemarau, sementara saat musim hujan lubang tadi berubah jadi danau buatan yang bukan hanya tak sedap dipandang, namun juga membahayakan bagi pengendara motor. Motor jatuh atau tersuruk adalah cerita yang menjadi biasa disini.

Kadang saya berpikir, apa tak ada usaha warga melaporkan kondisi buruknya jalan pada pemda setempat? Atau pemdanya tak peduli? Hmm… Saya hanya bisa menarik nafas kesal saat melintasi jalanan buruk rupa itu.

Ternyata dugaan saya salah. Warga sudah kerap mengadu pada instansi terkecil di lingkungan mereka, mulai dari kelurahan hingga kecamatan, tapi memang lambat sekali penanganannya. Sejak punya rumah tahun 1999, hanya ada beberapa kali perbaikan jalan di kawasan ini.

Anehnya, perbaikan tak pernah mampir ke kawasan tinggal saya. Jalanan tetap berlubang, kalau hujan becek tak ada ojek…

Suatu kali beberapa kawan di dekat ujung aspal yang sudah kesal dengan kondisi jalanan disini menggelar aksi unjuk rasa. Mereka memprotes kondisi ini dengan cara menanami jalanan dengan pepohonan agar tak bisa dilalui. Mereka juga berenang di kubangan jalan. Peristiwa ini diliput oleh salah satu stasiun TV dan tayang di program berita sore.

Saya tak tahu apakah karena liputan itu, beberapa bulan kemudian ruas jalan raya Pondok Gede dari arah PLN hingga Komplek Bulog diperbaiki.

Lalu bagaimana nasib jalan di kawasan Kranggan? Tetap tak berubah. Tak kurang usaha warga secara pribadi membuat surat pembaca di sejumlah koran meminta perhatian Pemda agar memperbaiki jalan ini. Sayapun beberapa kali mengeluhkan hal serupa melalui surat pembaca di Kompas.com.

Hasilnya? Bulan September 2009 akhirnya ruas jalan di Kranggan diperbaiki juga. Senangnya. Saya merasa bangga menjadi warga Bekasi. Ternyata Pemda tidak tidur. Mereka mendengar juga aspirasi kami warga biasa.

Mengapa kami ng0tot minta perbaikan jalan di sini? Tak lain karena fungsi dan posisinya yang strategis bagi lalu lintas ekonomi. Kranggan adalah kawasan persinggungan antara Bekasi, Bogor, Depok dan Jakarta. Jika jalanan disini bagus, saya yakin perekonomian diantara kawasan dimaksud pasti berkembang.

Tengkyu pak Wali, saya tak jadi bete dan benci lagi dengan Bekasi.

Advertisements

9 thoughts on “Saya Benci Bekasi!

  1. @tianarief: ke cikeas deket kok kang. kebetulan kranggan itu dekat dengan perbatasan jakarta (pondok rangon), depok, dan bogor. daerah persilangan yang kadang membinungkan. karena masing2 pemda malas mengakuinya.

  2. Wahh sama dengan saya waktu sd dulu.. saya sangat benci dengan kota ini.. Namun.. Tunggu dulu… bukankah di bekasi saat ini sudah banyak perubahan besar2an?? barusan saja saya pulang dari sekolah saya yang berada di kwsan pondok gede, saat itu sy menggunakan angkot, tapi saya begitu kagum melihat semakin baiknya kondisi kota kita ini.. bahkan saat kemarin saya lihat, banyak proyek2 besar dari walikota yang terntunya akan mengangkat nama baik kota bekasi.. antara lain, fly over, stadiun, apartement, dan bahkan bioskop terbesar di Indonesia BLITZ MEGAPLEX pun tak segan utk berbisnis jg di bekasi…
    Temen saya yang sekolah di Jakarta selalu meledek saya karna saya masih sma aja di bekasi…

    Tapi kali ini mereka bungkam..!!! mereka pangling dan tak percaya kalo bekasi sudah berbah pesat, bahkan daerah terminal sudah sangat berubah menjadi lebih baik dibanding dulu..!!!

    salutt dehhh buat Babeh M2.. Mochtar Mohammad..!!! maju pak Mochtar..!!!

  3. @richardo: bekasi secara kota memang sudah banyak berubah. di satu sisi bangga juga dengan perkembangan pesatnya. tapi lihat juga jalan-jalan di pinggiran kota. banyak yang tak terawat. lubang-lubang bahkan kolam raksasa banyak terlihat saat musim hujan. coba main-main ke kawasan kranggan, jalan raya hankam, atau di sekitar bantar gebang. itulah bekasi yang lain.

    thx sudah mampir kemari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s