Iklan Klaim SBY Menggelikan


Malam merambat perlahan. Sepi, anak-anak sudah tidur sejak jam 9. Ibunya baru saja menyusul setelah surfing di internet.

Pikiranku masih saja melayang ke banyak hal. Mulai dari terbakarnya depo pertamina plumpang, banjir yang gak kelar-kelar, sampai iklan SBY yang rajin wara-wiri di televisi.

Untuk Plumpang, masih tak habis pikir sebuah depo yang menyuplai kebutuhan BBM cukup besar di negeri ini terbakar. Memang, tak ada yang tak mungkin. Seribu teori pun bermunculan. Mulai dari kecelakaan murni hingga sabotase.

Sabotase? Edun euy, kalau benar yang ini. Apa ini terkait terus diturunkannya harga BBM oleh pemerintah? Hmm, who knows?? Terlalu mahal lah ongkosnya.

Tapi yang paling menggelikan ya itu iklan partainya SBY, Demokrat. Simak aja tag iklannya, “Terima kasih pak SBY yang sudah menurunkan harga BBM 3 kali”. Yuk mari….

Memang benar harga BBM sudah terkoreksi 3 kali sejak Desember 2008 dan itu diturunkan dimasa pemerintahannya SBY. Itu fakta yang tak bisa dibantah.

Tapi tahukah anda, sebenarnya harga BBM semula bakal diturunkan langsung 2 ribu rupiah dari harga 6 ribu. Mbak Ani selaku menteri keuangan sudah menghitung besaran itu aman bagi perekonomian nasional. Dan kalau itu yang terjadi, akan ada tepuk tangan membahana bagi SBY karena baru pertama kali langsung menurunkan harga BBM sebanyak itu.

Tapi rupanya SBY dan timnya tak setuju dengan skema itu. Kalau sekali turun kan simpati yang mengalir cuma sekali juga, coba kalau berkali-kali…nuikmate poll!!

Maka dibuatlah kebijakan ‘seolah-olah’ turun tiga kali mulai dari 1 Desember 2008, 15 Desember 2008, dan terakhir 15 Januari 2009. Dugaan saya pasti banyak warga yang terkaget-kaget dengan langkah ini. Hah turun gopek, eh turun lagi gopek, lho kok turun lagi!

Saat penurunan yang diikuti dengan aneka kesulitan mencari pasokan BBM, saya sudah merasa ,”Ini pasti dipakai buat bahan kampanye!”.

Benar saja, baru beberapa hari kebijakan ketiga digulirkan, iklan partai Demokrat serentak muncul di mana-mana. Di tv, koran, radio hingga internet. Di koran, iklannya menohok satu halaman. Sementara di Tv nyaris di semua acara prime time iklan ini pasti muncul. Wow, cepat sekali ya iklan tadi muncul?

Iklan itu jelas tak dibuat asal-asalan, sudah direncanakan jauh-jauh hari. Lihat saja pemilihan tag iklannya yang sangat up to date. Belum lagi pemilihan talent atau bintang iklannya, pasti gak gampang mencari talent secepat itu.

Konseptor iklan mungkin tak membayangkan bahwa penikmat iklan politik itu juga kaum terpelajar. Dikiranya orang kecil seperti saya tak mengerti proses pembuatan karya iklan. Pastinya penggodokan iklan itu memerlukan riset mendalam, pembuatan copy iklan yang pas dan mengena sehingga bisa sampai ke audience dengan tepat.

Kita tak bodoh untuk memahami. Untuk membuat satu iklan macam itu juga butuh kerja kreatif yang tak mudah, njelimet kata orang Jawa, mulai dari pengambilan gambar, pemilihan gambar, editing, dubbing hingga pasca produksi. Semuanya pasti butuh waktu!

Jadi sangat mustahil iklan itu dibuat dalam waktu mepet setelah keluarnya kebijakan ketiga penurunan harga BBM atau pasca tanggal 15 januari 2009. Jadi sesungguhnya sudah lama kebijakan penurunan itu dikonsep menjadi beberapa kali. Bahkan setelah iklan ini keluar pun kabarnya bakal ada kebijakan jilid empat.

Benarkah itu? Siapa tahu… Yuk kita tunggu!

Advertisements

10 thoughts on “Iklan Klaim SBY Menggelikan

  1. thejackpiano says:

    hahahaha ane malah yang tambah bikin geli
    akhir2 ini SBY nurunin harga bbm bos
    gak banyak yang demo tapi dituruni sendiri
    hehehey suit2
    pastinya SBY mau nyari pamorkan biyar rakyat milih lagi….emang payah rakyat cuma dimanfaatin doang
    kalo dia lolos hah tau deh mau jadi apalagi negeri Indonesia ………..

  2. esaifoto,

    kemiskinan sebenarnya banyak dijauhi manusia, tapi buat politisi di negeri miskin, ini issue yang sangat seksi. sedih memang jadi orang miskin selalu dijadikan alat.

    thx sudah mampir.

  3. thejackpiano,

    saya hanya gak kebayang jika nanti akhirnya harga minyak dunia naik lagi seperti kemarin menyentuh 150 us dolar per barel, apa ya yg akan dilakukan pemerintah?

    thx ya sudah mampir.

  4. catatanpinggirhati says:

    “Dikiranya orang kecil seperti saya tak mengerti proses pembuatan karya iklan.”
    ini termasuk berbangga diri gak ya? bahwa orang kecil tak semuanya bodoh, anda salah satunya. betul demikian?

    meski diklaim menggelikan, artikel ini tak mendatangkan rasa menggelitik di badan saya atau pun pikiran saya yang akan berakibat langsung pada terbahaknya saya ketika membacanya. lantas di mana letak menggelikannya?

    bagi saya, iklan tersebut dan ratusan iklan sejenis lainnya adalah bentuk kreativitas kegiatan mengemis. bedanya, pengemis yang biasa kita jumpai bermodalkan muka memelas, para pengemis kita kali ini bermodalkan wajah sumringah, senyum memikat dan lain hal yang menggoda. omzet kegiatan mengemis mereka pun jauh lebih besar, tak cuma 60 ribu sehari, bahkan bisa jutaan hanya bermodalkan ketidakmengertian alur yang sedang berjalan di negeri ini dan ketakmautahuan kondisi pihak yang mereka klaim akan dibantunya, kelak. hanya saja, bukan right on the spot. tapi nunggu beberapa lama dulu. dan sebagaimana laiknya perseteruan, akan selalu ada pihak yang kalah. dan meranalah ia, setidaknya dapat kita lihat dengan nyata di dunia. sedang yang “menang”, amanah dan pengkhianatan yang akan dipertontonkannya pastilah akan mendapat ganjaran.

    mari kita golput, karena Allah melarang kita berbuat syirik.

  5. catatanpinggirhati,

    memang tidak ada yang membuat kita tergelak dengan iklan itu. saya anggap menggelikan karena iklan itu keluar hanya beberapa hari setelah kebijakan jilid ketiga diberlakukan. artinya kebijakan penurunan harga bbm dikeluarkan sedikit-sedikit demi sebuah “citra”. kalau hanya satu jilid kan beda dengan 3 jilid…

  6. salam kenal dari bandung

    di negeri para bandit di mana para koruptor tersenyum manis menunggu vonis… para penguasa hanya pandai membodohi rakyat, mungkin ini salah satu strategi biaya pendidikan dimahalkan agar rakyat gampang di bodohi seperti jaman VOC

    Betapa menyedihkan, mereka yang hidup dalam kubangan kemiskinan selalu dijadikan barang dagangan dalam setiap ritual politik pemilu

    http://esaifoto.wordpress.com

  7. mbak herni aka esaifoto,
    jalan satu2nya untuk tidak dipermainkan oleh penguasa adalah dengan pendidikan. meski mahal, pendidikan harus dikejar dan diupayakan. toh pendidikan ternyata juga tak selamanya harus dari bangku sekolah.
    terima kasih telah mampir, tetap menulis ya mbak…

  8. hmmm…. serba suse jd pak beye ye..

    mudah2an sih dana iklan itu ga pake anggaran dinas (baca: negara)

    wuokelah.. wait n c apa yg akan didapat pak beye n pak jk kliling2 indonesia rebutan cinta rakyat dg biaya dinas (baca: negara).
    apakah iklan klaim2an ini merupakan materi presentasi mrk ke sodara2ku sebangsa n setanah air.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s